Menguak Misteri Mekanisme Antikythera


Rabu, 26 November 2014
Label: ,
Advertisement
[Sains Box] Masih ingat dengan misteri penemuan mesin kapal kuno yang menjadi perdebatan oleh para peneliti? Mesin yang diberi nama Mekanisme Antikythera itu diangkat dari kapal karam kuno dekat pulau Crete pada tahun 1901. Yang masih menjadi perdebatan adalah siapa pembuatnya dan apa fungsi alat tersebut?

Ada yang mengatakan bahwa mesin tersebut adalah kalkulator astronomi, yang dapat memprediksi gerhana bulan dan matahari, serta posisi matahari, bulan dan planet secara akurat. Akan tetapi, teknologi yang diperkirakan berasal dari jaman 100 sebelum Masehi ini seharusnya baru ditemukan kurang lebih 1.000 tahun yang lalu. Hal ini mengacu pada perakitan kompleks di roda giginya yang sangat mirip dengan teknologi yang diciptakan 1.000 tahun yang lalu.

Menguak Misteri Mekanisme Antikythera

Dari sinilah misteri dan perdebatan mulai terjadi. Para peneliti yang terdiri dari arkeolog dan sejarawan mulai banyak mengungkapkan pendapatnya masing-masing. Mereka pun mulai melacak kapan mesin ini dibuat dan siapa yang membuatnya. Ada yang bilang, mungkin mesin ini merupakan komputer analog yang pertama. Akan tetapi itu masih belum menjawab secara keseluruhan. Namun, mengingat kecanggihannya, beberapa ahli percaya jika mesin itu salah satu bagian dari yang dimiliki oleh jajaran kecil ilmuwan Yunani legendaris - mungkin saja Archimedes, Hipparchus atau Posidonius.

Lalu, apa tujuan ilmuwan Yunani tersebut membuatnya? Mungkin saja mesin itu adalah sebuah alat untuk memprediksi gerhana, sistem peramalan astrologi, atau pun sebagai perangkat ketika mengajar tentang astronomi.

Menguak Misteri Mekanisme Antikythera

Akan tetapi, sebuah analisis baru yang ditemukan dibagian belakang mesin ini memberikan petunjuk lain lagi yang mengarahkan ke salah satu teka-teki sejarah yang paling menarik. Christian C. Carman, seorang sejarawan sains di National University of Quilmes di Argentina, dan James Evans, seorang fisikawan di University of Puget Sound di Washington, menunjukkan bahwa kalender perangkat misterius ini dimulai pada 205 SM, hanya tujuh tahun setelah Archimedes meninggal.

Mesin ini kemungkinan besar ditempatkan di sebuah kotak kayu dan dioperasikan oleh engkol tangan. Perangkat itu sendiri menanggung prasasti di bagian depan dan belakang. Pada 1970-an, ukiran yang tertera diperkirakan berasal dari jaman 87 SM Tapi baru-baru ini, para ilmuwan meneliti bentuk huruf Yunani dalam prasasti tersebut dan menemukan bahwa tanggal mesin yang tertulis berkisar 150-100 SM

Dr. Carman dan Dr Evans mengambil taktik yang berbeda. Dimulai dengan cara pola gerhana perangkat sesuai dengan catatan gerhana Babel, dua ilmuwan menggunakan proses eliminasi untuk mencapai kesimpulan bahwa "tanggal zaman," atau titik awal, kalender Mekanisme Antikythera ini adalah 50 tahun ke abad lebih awal dari yang sudah diketahui.

Temuan ini mendukung sebuah gagasan, para ilmuwan mengatakan, bahwa strategi mesin prediksi gerhana tersebut tidak didasarkan pada trigonometri Yunani, yang tidak ada pada saat itu, tetapi ada pada metode aritmatika Babel yang kemudian dipinjam oleh orang Yunani.

Selama bertahun-tahun para ilmuwan telah berspekulasi bahwa mesin ini mungkin telah entah bagaimana terkait dengan Archimedes, salah satu sejarah matematika paling terkenal dan merupakan seorang penemu pada jamannya.

Menguak Misteri Mekanisme Antikythera
Prasasti di permukaan Mekanisme Antikythera

Pada tahun 2008, sekelompok peneliti melaporkan bahwa bahasa yang tertulis pada perangkat itu sebenarnya telah diproduksi di Korintus atau di Syracuse, di mana Archimedes hidup. Akan tetapi Archimedes dibunuh oleh seorang prajurit Romawi pada tahun 212 SM, sedangkan kapal komersial yang membawa mesin ini diyakini telah tenggelam antara tahun 85 dan 60 SM Temuan baru menunjukkan perangkat ini mungkin telah lama berada pada saat kapal karam, sehingga hubungannya dengan Archimedes kemungkinannya menjadi lebih kecil.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Paul Iversen, seorang sarjana Yunani di Case Western Reserve University mengungkapkan bahwa menurutnya prasasti ini merupakan bagian dari alat yang digunakan saat Olimpiade pada kompetisi atletik yang digelar di Rhodes.

"Jika kita semua mengambil taruhan tentang di mana alat itu dibuat, saya pikir, saya akan bertaruh apa yang kebanyakan orang akan bertaruh, yaitu di Rhodes," kata Alexander Jones, spesialis dalam sejarah ilmu matematika kuno di New York University.

Dr Evans mengatakan ia tetap berhati-hati dalam mengidentifikasi pembuat mesin ini.

"Kita tahu sedikit tentang astronomi Yunani kuno," katanya. "Hanya beberapa fragmen kecil yang terselamatkan. Ini mungkin lebih aman untuk tidak mencoba mengkaitkannya ke salah satu orang terkenal tertentu."

Sejak informasi baru mulai muncul tentang Mekanisme Antikythera pada tahun 2006, telah menjadi sumber inspirasi bagi beberapa buku, replika dan simulasi komputer, bahkan juga model Lego. Sebuah komunitas riset pun mulai berkembang diantaranya terdiri dari para ulama Yunani, arkeolog, astronom dan sejarawan yang turut mengejar rahasia dibalik penemuan mesin ini.

Di musim gugur yang lalu, sebuah ekspedisi yang dipimpin oleh Woods Hole dan ilmuwan pemerintah Yunani memulai sebuah sistem, penelitian ilmiah pertama dari situs kapal karam di mana mesin itu ditemukan. Proses penyelaman ini disingkat menjadi hanya lima hari karena cuaca buruk, namun para ilmuwan berencana untuk kembali di musim semi berikutnya.

Kita tunggu saja hasil penelitiannya lebih lanjut.





sign


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

0 komentar:

Posting Komentar